Taubat Yang Tulus, Mampu Mengubah Khamer Menjadi Cuka

Asscholmedia.net – Suatu hari Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra berjalan melewati lorong-lorong kota Madinah. Dengan langkah gontai dan pasti beliau menyusuri setiap sudut kota itu tanpa lelah seraya mengamati keadaan disekitarnya.

Tiba-tiba ada seorang pemuda datang menghadap beliau dengan sebuah botol yang disembunyikan dibalik bajunya.

Karena tampak ada yang janggal dibalik baju pemuda itu, Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra bertanya pada pemuda itu:

“Apa yang ada dibalik bajumu itu anak muda?”

Pemuda itu tersentak kaget mendengar pertanyaan Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra. Ia hanya bisa merunduk pasrah, takut bercampur rasa malu untuk menjawabnya. Karena ternyata botol yang disembunyikan dibalik bajunya berisi Khamer (Miras).

“Apa yang ada dibalik bajumu itu anak muda?” Tanya Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra sekali lagi.

Pemuda itu tetap saja diam sembari gumam doa dalam hati:

“Duhai Tuhanku! Aku memohon jangan Engkau permalukan aku dihadapan Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra dan Jangan Engkau membongkar kedokku dihadapannya serta tutupi aibku dihadapannya. Aku berjanji setelah ini, aku tidak akan minum Khomer selamanya”.

Lantas pemuda itu menjawab dengan mantap:

“Wahai Amirul Mukminin! Apa yang aku bawa ini adalah Cuka”.

“Tampakkan padaku hingga aku melihatnya”. Pinta Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra tegas.

Lalu dengan keyakinan penuh pemuda itu menyingkap bajunya dan menyerahkan botol yang berisi Khamar itu pada Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra.

Maka dengan idzin Allah ﷻ, Khamer itu tampak oleh Sayyidina Umar Ibnu al-Khattab ra menjadi Cuka.

******

Renungkanlah kisah singkat di atas itu saudara-saudaraku! Seorang makhluk bertaubat kerena takut pada makhluk yang lain hingga Allah ﷻ menganti khomer yang dibawanya itu menjadi cuka ketika Allah ﷻ tahu bahwa taubatnya bener-benar tulus. Maka seandainya seorang yang ahli maksiat, penuh dosa sudi bertaubat dengan taubatan nashuha, menyesal atas dosa-dosanya, tentu Allah ﷻ akan menggati khomer kesalahannya dengan cuka ketaatan.

𝑾𝒂𝒂𝒍𝒍𝒂𝒉𝒖 𝑨’𝒍𝒂𝒎𝒖

Penulis: Abdul Adzim

‪‪𝑲𝒊𝒔𝒂𝒉 𝒊𝒏𝒊 𝒅𝒊𝒔𝒂𝒓𝒊𝒌𝒂𝒏 𝒅𝒂𝒓𝒊 𝒌𝒊𝒕𝒂𝒃 𝑴𝒖𝒌𝒂𝒔𝒚𝒂𝒇𝒂𝒕𝒊 𝒂𝒍-𝑸𝒖𝒍𝒖𝒃 𝒂𝒍-𝑴𝒖𝒒𝒂𝒓𝒓𝒂𝒃 𝒊𝒍𝒂 𝑯𝒂𝒅𝒛𝒓𝒂𝒕𝒊 ‘𝑨𝒍𝒍𝒂𝒎𝒖 𝒂𝒍-𝑮𝒉𝒖𝒚𝒖𝒃 𝒇𝒊 𝑰𝒍𝒎𝒊 𝑻𝒂𝒔𝒉𝒂𝒘𝒘𝒖𝒇, 𝑨𝒃𝒖 𝑯𝒂𝒎𝒊𝒅 𝑴𝒖𝒉𝒂𝒎𝒎𝒂𝒅 𝒃𝒊𝒏 𝑴𝒖𝒉𝒂𝒎𝒎𝒂𝒅 𝒂𝒍-𝑮𝒉𝒂𝒛𝒂𝒍𝒊, 𝑫𝒂𝒓𝒖 𝒂𝒍-𝑲𝒖𝒕𝒖𝒃 𝒂𝒍-𝑰𝒍𝒎𝒊𝒚𝒂𝒉 𝒉𝒂𝒍 27-28.

حكي أن عمر بن الخطاب رضي الله عنه مر وقتا من الأوقات في سكك المدينة فاستقبله شاب وهو حامل قارورة تحت ثيابه، قال عمر أيها الشاب مالذى تحمل تحت ثيابك؟ وكان فيها خمرا، فخجل الشاب أن يقول خمرا، وقال في سره، إلهى لا تخجلني عند عمر ولم تفضحني، وتسترني عنده فلا أشرب الخمر أبدا، ثم قال: ياأمير المؤمنين الذى أحمل هو خل، فقال: أرني حتى أراها، فكشفها بين يديه، فرآها عمر صارت خلا. فانظر إلى مخلوق تاب من خوف مخلوق، فبدل الله سبحانه وتعالى خمره بالخل لما علم منه إخلاص التوبة، فلو تاب العاصى المفلس عن الأعمال الفاسدة توبة نصوحا، وندم على ذنبه بدل الله سبحانه وتعالى خمر سيئاته بخل الطاعات.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.