Syair Penolak Maling

Asscholmedia.net – Barang siapa menghafalnya, maka akan diselamatkan dari bahaya kebakaran, kemalingan dan musibah yang membahayakan.

Bacaan Lainnya

Syair ini juga disebut dengan ‘Syamail Muhammadiyah asy-Syarifah’ (Tentang keistimewaan Rasulullah yang agung), bait-baitnya tersusun dari bahar Basith, bahar yang ketiga dalam ilmu ‘Arudl, dengan juz (مستفعل فاعل) diulang empat kali, yang Arudl dan Dlurubnya kemasukan Zihab Khabnu.

Belum diketahui nama, atau judul asli dari syair ini. Sebagian ada yang menamakan syair Lam Yahtalim, karena berawalan dari kata itu. Ada juga yang menamakan dengan syair atau Qashidah Nuniyah, karena bait-baitnya berakhiran dengan huruf Nun.

Syair ini ditemukan dalam kitab Syarhu Muraqil Ubudiyah karya Syaikh al-‘Alim al-‘Allamah al-Fadlil wal Wara’ Muhammad Nawawi bin Umar al-Jawi al-Banteni, sebagai komentar atas kitab Bidayatul Hidayah, karya monomental Hujjatul Islam Abu Hamid al-Ghazali.

Berukut ini syairnya :

لَمْ يَحْتَلِمْ قَطُّ طٰـهَ مُطْـلَقًا أَبَدًا
وَمَا تَثـَائَبَ أَصْـلاً فِىْ مَدَى الزَّمَنِ
مِنْهُ الدَّوَابُ فَـلَمْ تَهْرَبْ وَمَـا وَقَعَتْ
ذُبَابَةٌ أَبَـدًا فِى جِسْمِـهِ الْحَسَنِ
بِخَلْـفِهِ كَأَمَـامٍ رُؤْيَةٌ ثَـــبَتَتْ
وَلَا يُرٰى أَثْـرُ بَوْلٍ مِـنْهُ فِيْ عَلَنِ
وَقَلْبُهُ لَمْ يَنَـمْ وَالْعَيْنُ قَدْ نَعَسَتْ
وَلَايَرٰى ظِـلَّهُ فِى الشَّمْسِ ذُوْ فَـطِنِ
كَـتْفَاهُ قَدْ عَلَـتَا قَوْمًا إِذَا جَلَسُوْا
عِنْـدَ الْوِلَادَةِ صِـفْ يَا ذَا بِمُخْتَتَنِ
هَذِى الْخَصَائِصَ فَاحْفَظْهَا تَكُنْ أٰمِنًا
مِنْ شَرِّ نَـارٍ وَسُرَّاقٍ وَمِـنْ مِحَنِ

Rasulullah tidak pernah mimpi bersetubuh baik sebelum jadi nabi atau setelahnya. Beliau juga sama sekali tidak pernah menguap sepanjang masa.

Tidak ada satu pun binatang yang melarikan diri dari beliau. Tidak pernah ada lalat hinggap di tubuh beliau yang mulia

Beliau bisa mengetahui sesuatu yang ada di belakangnya, seperti beliau melihat sesuatu itu yang ada di depannnya. Bekas air kencing beliau tidak pernah dilihat di permukaan bumi

Hati beliau tidak pernah tidur, walaupun mata beliau mengantuk. Bayangan beliau tidak pernah dapat dilihat oleh orang cerdas ketika beliau kena sinar matahari.

Dua pundak beliau selalu terlihat lebih tinggi dari pundak orang-orang yang duduk bersama beliau. Ceritakanlah sifat beliau bahwa beliau telah dikhitan semenjak dilahirkan

Ini semua merupakan keistimewaan beliau, hendaknya engkau hafalkan bait tersebut, niscaya engkau mendapat perlindungan dari bahaya kebakaran, pencurian dan musibah.

Alhamdulillah saya sudah hafal sejak kecil, karena syair ini menjadi bacaan rutin sebagai wirid selepas salat Isya’ berjamaah di masjid kampung saya. Silahkan dihafalkan, semoga dijauhkan dari segala musibah. Aamiin.

Penulis: Shofiyullah El-Adnany

📖 Syarhu Muraqil Ubudiyah| Syaikh Nawawi al-Banteni, ala Bidayatil Hidayah lil Imam al-Gazali hal 03

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.