Etika Saat Bersin dan Menguap Serta Penangkalnya

Asscholmedia.net – Islam adalah agama yang lengkap dan full etika hingga dalam hal yang kecil dan sederhana sekalipun, semisal dalam hal bersin dan menguap. Rasulullah ﷺ melalui riwayat Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu bersabda:

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعُطَاسَ وَيَكْرَهُ التَّثَاؤُبَ فَإِذَا عَطَسَ فَحَمِدَ اللَّهَ فَحَقٌّ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ سَمِعَهُ أَنْ يُشَمِّتَهُ وَأَمَّا التَّثَاؤُبُ فَإِنَّمَا هُوَ مِنْ الشَّيْطَانِ فَلْيَرُدَّهُ مَا اسْتَطَاعَ فَإِذَا قَالَ هَا ضَحِكَ مِنْهُ الشَّيْطَانُ

“Sesungguhnya Allah ﷻ menyukai bersin dan membenci menguap. Karenanya apabila salah seorang dari kalian bersin lalu dia memuji Allah ﷻ, maka kewajiban atas setiap muslim yang mendengarnya untuk mentasymitnya (mengucapkan yarhamukallah). Adapun menguap, maka dia tidaklah datang kecuali dari setan. Karenanya hendaklah menahan menguap semampunya. Jika dia sampai mengucapkan ‘haaah’, maka setan akan menertawainya.” (HR. Bukhari no. 6223 dan Muslim no. 2994)

Sayyid Alawiy bin Ahmad asy-Syaqaf dalam karya al-Qaul al-Jami’ al-Matin yang terkumpul dalam satu kita bernama Majmu’atu Sab’i Kutubin Mufidah mengutip pendapat Imam Ibnu Hajar al-Haitamiy menjelaskan:

فيسن رد التثاؤب ماقدر لما ذكر أن الله يحب العطاس ويكره التثاؤب لأن سبب العطاس وهو خفة الجسم محمود لأنه ينشأ عن قلة الأخلاط وتخفيف الغداء وهو مندوب إليه لإضعافه الشهوة وتسهيلة الطاعة والتثاؤب بضد كما في فتح الجواد

“Disunnahkan menahan uapan kantuk semampunya, lantaran telah disebutkan dalam hadist di atas bahwa Allah ﷻ senang pada orang yang bersin dan Allah ﷻ benci pada orang menguap alasannya utamanya karena bersin itu disebabkan dari tubuh yang ringan dan hal ini adalah suatu yang terpuji yang timbul dari tubuh yang steril dari campuran (suatu yang jelek) dan sedikit makan. Maka dari itu kita disunnahkan mempersedikit makan karena dapat melemah syahwat dan membakitkan semangat ketaatan, sedang menguap timbul dari hal yang sebaliknya.”

Selanjutnya Imam Ibnu Hajar al-Haitamiy menyarankan: “Bila seseorang menguap, hendaknya menutup mulutnya dengan punggung telapak tangannya yang kiri, baik dalam sholat atau diluar sholat, namun menutup mulut dalam sholat lebih diajurkan”.

Menurut Imam Al-Munawi, menutup mulut ketika menguap lebih baik dan lebih sempurna jika menggunakan tangan kiri. Namun demikian, jika menutup dengan tangan kanan, maka hal itu tetap sesuai dengan sunnah. Hal ini sebagaiman disebutkan dalam kitab Faidhu al-Qadir berikut:

فليضع يده أي ظهر كف يسراه كما ذكره جمع ، ويتجه أنه للأكمل وأن أصل السنة يحصل بوضع اليمين

“Hendaknya meletakkan tangannya, artinya meletakkan punggung tangan kiri, sebagaimana dikatakan oleh sejumlah ulama. Disebutkan bahwa hal itu lebih sempurna, meskipun sesungguhnya sudah sesuai dengan sunnah jika meletakkan tangan kanan.”

Syaikh Ibnu Abidin dari kalangan madzhab Hanafi dalam karyanya Raddu al-Mukhtar mengatakan: “Syaikh az-Zahidiy dalam kitabnya Tuhfatu al-Muluk yang berinama Hidayatu ash-Sha’luki mengatakan:

الطريق في دفع التثاؤب أن يخطر بباله أن الأنبياء عليهم الصلاة والسلام ما تثاؤبوا قط قال القدوري جربناه مرارا فوجدناه كذلك اه.

“Adapun cara menangkal agar seseorang tidak menguap lagi, hendaklah hatinya berbisik kata: “Para Nabi Alaihimus Shalatu wa as-Salamu tidak pernah menguap”. Syaikh al-Qadwariy telah berkata: “Aku telah membuktikan cara ini berulang-ulang kali dan hasilnya memang ampuh demikian.”

Penulis: Abdul Adzim

Referensi:

🚩Sayyid Alawiy bin Ahmad as-Saqaf| Majmu’atu Sab’i Kutubin Mufidah| al-Hidayah hal 134-135

🚩Syaikh Muhammad Abdurrauf al-Munawiy| Faidhu al-Aqadir Syarh al-Jami’u ash-Shaghir min Ahadts al-Bashiri an-Nadzir| Daru al-Kutub al-Ilmiyah juz 1 hal 390

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.