Keutamaan Membaca Doa Awal Tahun Imam Ghazali

banner 160x600
banner 468x60

Asscholmedia.net – Bulan Muharram adalah satu di antara bulan-bulan yang mulia (al-asyhur al-hurum), yang diharamkan berperang di bulan ini. Ia dipandang bulan yang utama setelah bulan Ramadhan.

Muharram merupakan bulan awal tahun dalam kalender Hijriyah. Berbagai doa dan harapan dipanjatkan dalam pergantian tahun. Semua umat muslim berharap untuk menyongsong masa depan yang lebih baik dari tahun yang berlalu, menuju tahun yang akan dilalui. Banyak harapan yang akan kita ajukan kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Permohonan rahmat, lindungan, keselamatan, kelapangan rezeki, jodoh, karir, wafat husnul khatimah, dan seterusnya.

Berikut ini akan dijelaskan doa awal tahun Hijriyah beserta keutamaan yang tersimpan di dalam nya. Doa tersebut adalah doa yang dibaca oleh Al Imam Ghazali.

قال الإمام حجة الإسلام محمد الغزالي قدس الله تعالى سرَّه: كنت بمكة المشرّفة في أول يوم من سنة جديدة من سني الهجرة طائفًا بالبيت الحرام، فخطر في نفسي أن أرى الخَضِرَ عليه السلام في ذلك اليوم، وألهمني الله سبحانه وتعالى الدعاء؛ فدعوت الله تعالى أن يجمع بني وبينه في ذلك اليوم، فما فرغت من دعائي حتى ظهر لي الخضر عليه السلام في المطاف، فجعلت أطوف معه وأفعل فعله، وأقول قوله حتى فرغ من طوافه وانقضى؛ فجلست مشاهدًا للبيت الشريف، ثم التفت إليّ وقال: يا محمد، ما الذي دعاك إلى سؤال الله عزّ وجلّ ليجمع بيني وبينك في هذا اليوم بهذا الحرم الشريف؟، فقلت: يا سيدي، هذه سنة جديدة، وأحببت أن أتأسى بك في إقبالها بشيء من تعبُّداتك وتضرُّعاتك، قال: أجل، ثم قال: فاركع بركوع تام. فقمت وصليت ما أمرني به؛ فلما فرغت من ذلك قال: فادعُ بهذا الدعاء المأثور الجامع للخيرات والبركات، وهو هذا

Hujjatu al-Islam Muhammad al-Ghazali Qaddasa Allahu Ta’ala Sirrahu berkata: Pada suatu hari aku berada di Makkah asy-Syarifah melaksanakan tawaf di Baiti al-Haram. Tepatnya pada awal tahun dari tahun hijriyah. Lalu hatiku tergerak ingin berjumpa Nabi Khadhir As di hari itu. Kemudian aku berdoa agar Allah ﷻ mempertemukan dengan Nabi Khadhir As dengan doa yang diberikan Allah ﷻ melalui ilham. Setelah selesai berdoa aku melihat Nabi Khadhir As ditengah-tengah orang yang thawaf, maka aku bergegas melaksanakan thawaf bersamanya, melakukan apa yang dikerjakan dan mengucapkan apa yang diucapkannya hingga dia menyelesaikan thawafnya. Kemudian Nabi Khadhir menuleh kepadaku saat aku duduk menghadap Baitullah sembari bertanya: “Wahai Muhammad! Doa apa yang kau panjatkan pada Allah ﷻ hingga Allah ﷻ mempertemukan kita di hari dan di tanah yang mulia ini?” “Wahai Tuanku! Hari ini adalah tahun baru. Aku senang dan sangat berharap bisa merayakan tahun baru ini doa yang biasa kau panjatkan dalam ibadah dan pendekatan diri pada Allah ﷻ ditahun baru ini”. Jawabku.

Nabi Khadhir As berkata: Pasti, jangan kuatir (akan aku memberitahukanmu).

Kemudian Nabi Khadhir As berkata: “Ruku’lah dengan sempurna. Lalu bangunlah dan lakukanlah sholat seperti yang aku perintahkan padamu. Setelah kau selesai melaksanakan sholat, berdoalah dengan doa al-Ma’tsur yang mampu mengempul segala kebaikan dan keberkahan.

Berikut doanya:

بسم الله الرحمن الرحيم • اَلْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ بِكَ أَنْ تُصَلِّيَ وَتُسَلِّمَ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى سَائِرِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ، وَعَلَى آلِهِمْ وَصَحْبِهِمْ أَجْمَعِيْنَ، وَأَنْ تَغْفِرَ لِي مَا مَضَى وَتَحْفَظَنِيْ فِيْمَا بَقِيَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ هَذِهِ سَنَةٌ جَدِيْدَةٌ مُقْبِلَةٌ، لَمْ أَعْمَلْ فِي ابْتِدَائِهَا عَمَلاً يُقَرِّبُنِيْ إِلَيْكَ زُلْفَى غَيْرَ تَضَرُّعِيْ إِلَيْكَ، فَأَسْأَلُكَ أَنْ تُوَفِّقَنِيْ إِلَيْكَ لِمَا يُرْضِيْكَ عَنِّي مِنَ الْقِيَامِ لِمَا لَكَ عَلَيَّ مِنْ طَاعَتِكَ، وَأَلْزِمْنِي اْلإِخْلاَصَ فِيْهِ لِوَجْهِكَ الْكَرِيْمِ فِي عِبَادَتِكَ، وَأَسْأَلُكَ إِتْمَامَ ذَلِكَ بِفَضْلِكَ وَرَحْمَتِكَ، اَللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ هَذِهِ السَّنَةِ الْمُقْبِلَةِ يُمْنَهَا وَيُسْرَهَا وَأَمْنَهَا وَسَلاَمَتَهَا وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهَا وَصُدُوْدِهَا وَعُسْرِهَا وَخَوْفِهَا وَهَلَكَتِهَا. وَأَرْغَبُ إِلَيْكَ أَنْ تَحْفَظَ عَلَيَّ فِيْهَا دِيْنِي الَّذِيْ هُوَ عِصْمَةُ أَمْرِيْ، وَدُنْيَايَ الَّتِيْ فِيْهَا مَعَاشِيْ، وَتُوَفِّقَنِيْ فِيْهَا إِلَى مَا يُرْضِيْكَ عَنِّي فِي مَعَادِيْ، يَا أَكْرَمَ اْلأَكْرَمِيْنَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ تَعَالَى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ. دَعْوَاهُمْ فِيْهَا سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلاَمٌ، وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Artinya: Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam. Ya Allah aku mohon kepada-Mu dengan (Nama)-Mu agar Kau senantiasa mengaruniakan salawat dan salam kepada junjungan kami Nabi Muhammad dan seluruh para nabi dan rasul serta keluarga mereka dan para sahabat mereka semuanya. Dan agar Kau mengampuniku atas dosa yang telah lalu dan memeliharaku pada yang tersisa dari umurku, wahai Yang Maha Penyayang diantara para penyayang. Ya Allah inilah tahun baru telah datang dan aku tidak mengerjakan amal apapun dalam permulaan tahun ini kecuali tadhorru’ku kepadaMu, maka aku mohon kepadaMu agar Kau memberiku pertolongan untuk melaksanakan segala yang membuatMu ridho kepadaku, berupa kewajibanku untuk taat kepadaMu, dan tetapkanlah dalam diriku ikhlas untuk mencari ridhoMu dalam menyembahMu. Ya Allah aku memohon kepadaMu kebaikan tahun yang akan datang ini baik keberkahannya, kemudahannya, keamanannya, dan keselamatannya. Dan aku berlindung kepadaMu dari kejelekan tahun ini, penyimpangannya, kesulitannya, ketakutannya, kebinasaannya. Dan aku berharap kepadaMu agar Kau dalam tahun ini menjagaku, menjaga agamaku yang mana itulah peganganku, menjaga duniaku yang mana disitu aku hidup sekarang, dan semoga Kau sudi menolongku untuk melaksanakan segala yang membuatMu ridho kepadaku di akhirat kelak, wahai Yang Maha Dermawan diantara para dermawan, Wahai Yang Maha Penyayang diantara pera penyayang. Semoga Allah Yang Maha Tinggi tetap melimpahkan salawat dan salam kepada junjungan kita Nabi Muhammad dan atas seluruh keluarga dan para sahabat beliau.Doa mereka di dalam surga adalah “Maha Suci Engkau Ya Tuhanku”, penghormatan mereka di dalamnya adalah: “Semoga keselamatan atasmu”, akhir doa mereka adalah: “Segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam”.

Waallahu al-Mujibu as-Sailin

المراجع: كنز النجاح والسرور في الأدعية التي تشرح الصدور
المؤلف: الشيخ العلامة عبدالحميد محمد علي بن عبد القادر قدس المكي الشافعي المدرس والإمام بالمسجد الحرام (1280هـ – 1334هـ) المكتبة دار الحاوي صحيفة ٧٠-٧٣

Oleh: Ust. Abdul Adzim (Staf Pengajar PP. Syaichona Moh. Cholil) 

author
Sebagai Admin Asschol Media kami selalu berusaha memberikan yang terbaik dengan kerja keras dan profesionalisme tinggi kami berharap informasi yang kami sajikan bisa bermanfaat pada masyarakat luas