Nasihat Mbah Maimoen Zubair di Malam Hari Raya

Tidak ada komentar 223 views
banner 160x600
banner 468x60

“Sak makendut-makendute santri ojo nganti ora ngurip-urip malem riyoyo loro, paling gak sholat sunnah ba’diyah isya’ rong roka’at, ditambah sholat witir sak roka’at, supoyo atine ora mati ing dalem dino akeh ati podo mati”.

“Senakal-nakalnya santri jangan sampai tidak menghidupkan dua malam hari raya (‘idul Fitri dan ‘idul Adha) dengan melaksanakan sholat sunnah minimal dua roka’at setelah Isya’ dan satu roka’at witir, agar hati tidak mati pada saat hati banyak yang mati”.

Inilah pesan dari Mbah Kyai Abdul Karim Lirboyo atau yang lebih dikenal dengan sebutan “Mbah Manab”.
Pesan ini sering diutarakan oleh Mbah Maimoen Zubair, salah satu santri senior Mbah Manab.
Pesan tersebut cocok dengan hadist:

من أحيا ليلتي العيد لم يمت قلبه يوم تموت القلوب

Ulama’ menafsirkan bahwa matinya hati adalah ketika hati tersebut cinta akan dunia.

Cara menghidupkan malam hari raya minimal dengan melakukan sholat isya’ berjamaah ditambah sholat ba’diyah isya’ dan witir lalu berjamaah sholat shubuhnya. Dan lebih sempurna lagi adalah melakukan amal-amal ketaatan di sebagian besar malamnya.

Tahukah Anda apa itu santri makendut?
Santri makendut, begitulah sebutan Beliau untuk santri yang suka meminta hal yang ringan-ringan saja, terkait Ibadah khususnya entah itu sholat ataupun puasa.

Menghadapi santri model seperti ini, beliau dengan gamblang mengguyoni mereka dengan guyonan yang khas beliau: “Oh ancen santri makendut!”.
Di saat menjelaskan suatu ibadah sunnah terutama sholat sunnah muakkadah, Beliau dawuhan: “Nek ora mampu Sholat semono, setahun cukup Sholat Sunnah Rong rokaat ba’diyah isya’ ditambah Sholat witir sak rokaat pas wengine riyoyo loro. Wes cukup iku tok!”.

Terkait asal pemilihan kata makendut beliau menyampaikan dadi santri kok makendut, ora tau nyebut (Allah) Nek turu dut dut (kentut), sembari terkekeh.

Di selipan guyonan ini, terdapat sebuah hal yang sangat penting. Hal ini karena pesan ini tidak hanya sekali dua kali beliau dawuhkan, melainkan berulang-ulang.

Hal itu menunjukkan pentingnya memperhatikan suatu amalan yang dilakukan pada saat dan waktu kebanyakan manusia lalai.

Ramadhan_1440
Sumber: Fan Page Pondok Pesantren Sarang

author
Sebagai Admin Asschol Media kami selalu berusaha memberikan yang terbaik dengan kerja keras dan profesionalisme tinggi kami berharap informasi yang kami sajikan bisa bermanfaat pada masyarakat luas